Khamis, 18 September 2014

Tiga cerpen berpindah ke Portal Ilham!

Assalamualaikum...


Dukacita saya maklumkan penutupan blog Wanna Be Your Love yang selama ini memaparkan e-novel saya seperti Wanna Be Your Love dan beberapa cerpen saya secara percuma. Penutupan blog ini akan berkuatkuasa pada bila-bila masa dalam tempoh terdekat. Malah ada cerpen-cerpen telah disekat.

Tapi, sukacita saya maklumkan pulak, cerpen-cerpen dalam blog itu sudah dipindahkan ke Portal Ilham. Secara keseluruhannya ada tiga cerpen seperti berikut:

1. KE HADAPAN AWAK (1105 bacaan di blog Wanna Be Your Love)

(Klik sini untuk baca di Portal Ilham)
Cerpen yang saya tulis tentang kegusaran seorang wanita apabila lelaki yang dicintai tiba-tiba mintak putus dan berlaku dingin sedangkan lelaki itu cukup ilmu agamanya dan tidak pernah mengecewakannya. Namun akhirnya sepucuk surat menjelaskannya.

2. CINTA STAIL KITA (3434 bacaan di blog Wanna Be Your Love)

(Klik sini untuk baca di Portal Ilham)
Bukan mahu mengkritik, jauh sekali membuat sesiapa sentap. Tapi lebih daripada itu, cerpen ini cuma memahami sudut kehendak lelaki yang mahukan perempuan terbaik untuk dijadikan isteri. Isteri yang direstui keluarga. Isteri yang diredhai Allah. Isteri sampai syurga. Cewah.

4. HUJAN DAN AIRMATA (1174 bacaan di blog Wanna Be Your Love)

(Klik sini untuk baca di Portal Ilham)
Kadang-kadang kebetulan itu membuat kita terfikir akan ujian Allah buat kita. Ia lebih menyedarkan untuk tidak mudah menyalahkan nasib lewat watak 'aku' dan pentingnya ada orang yang mendampingi kita untuk memahami dalam susah dan senang lewat watak Lisa.

Cerpen-cerpen ini adalah cerpen-cerpen cinta yang saya tulis dengan mengutamakan mesej yang beraneka. Mudah-mudahan dapatlah diambil teladan yang terlintas saat korang menghayatinya, dan buang jauh-jauh segala yang buruk dan terlintas kala membacanya.

Sungguh, sayang nak tutup blog yang dah kumpul pageviews dekat 21 ribu ni. Tapi untuk jangka masa panjang, ini adalah jalan terbaik. Apatah lagi, Portal Ilham miliki komuniti penulisan yang kuat dan ramai.

Malah, untuk waktu yang ada ini, saya sedang menyiapkan manuskrip novel terbaru saya yang mungkin akan saya muatnaik bab demi bab di Portal Ilham juga. Yang pasti, novel kali ini lebih kepada fantasi moden yang berlatarkan masa hari ini, sedikit eleman sains fiksyen, thriller dan pastinya cinta. Jadi, apa-apa maklumat akan saya maklumkan di blog ini atau di Facebook dan Instagram saya. Stay tuned!

Apapun, terima kasih atas komen-komen membina, pengikut-pengikut setia dan semua yang pernah singgah, baca atau tidak blog Wanna Be Your Love yang tak seberapa tu. Moga ukhwah kita akan berterusan ya! :D

Ahad, 7 September 2014

Minggu pertama di Shah Alam

Assalamualaikum w.b.t

*Minggu pertama dalam tajuk tak bermakna aku akan tulis untuk minggu kedua, ketiga dan seterusnya. Ini bukan lagi ala-ala Diari Wira. Haha. Mana tahu ada masa panjang ini kelak aku buat kisah cinta. Doakanlah, untuk semua yang mahu saya tulis novel cinta. XD

Alhamdulillah, ramai yang dah maklum dekat FB dan Insta bahawasanya saya melanjutkan pelajaran peringkat Ijazah Sarjana Muda dekat UiTM Shah Alam dalam kursus Komunikasi dan Pengajian Media (Masscomm) major in Journalis (Kewartawanan).

Ini kali kedua saya tempuh Minggu Destini Siswa (MDS) dan tak keterlaluan saya katakan, hampir semua agak tidak suka dengannya. Almaklum, minggu inilah yang menyeksa fizikal dan mental. Berjalan kaki dari satu tempat ke satu tempat, cuaca yang tak menentu, keramaian orang yang beratur panjang, waktu tidur yang secara purata saya congakkan kurang empat jam sehari! Jadi tak mustahil lah ramai yang tersengguk-sengguk bila ada ceramah (saya pun) kecuali topik-topik panas.

Tapi itulah. Bila difikir-fikirkan balik, kakak-kakak dan abang-abang siswa ni lagi tertekan rasanya. Seminggu awal kena mereka datang untuk merancang dan simulasi, dah sampai pula kena berdepan dengan 3000 lebih kerenah pelajar baru lagi dan memastikan kelancaran majlis lagi. Atas usaha yang mereka lakukan, saya ucapkan terima kasih!

Dengan mak dalam bilik sebelum akhirnya saya hidup di atas kaki sendiri di Shah Alam. Haha

Saya dapat Kolej Perindu 1, antara kolej lama yang lejen kat sini. Cewah. Bangunan lama. Bilik luas, tapi bila kongsi lapan orang, agak padat jugak. Kawan-kawan sebilik ramai, kebanyakan masscomm cuma lain major. Setakat ni agak happening jugak dorm kitorang. Haha. Tapi serius agak jeles jugaklah dengan Nasir, ex-coursemate TESL di UiTM Lendu dulu. Dapat kolej yang nampak baru, dan tandas dia... pergh. Terbaik. Satu lagi kesulitan saya bilik semak peta, kolej saya jauh dengan fakulti. T.T

Tak apalah. Jauh-jauh pun bersyukur jugak. Harap-harap semester depan dapat kekal dalam kampus. Kalau boleh tak naklah sewa luar. Selain rate harga yang mahal, pengangkutan pun salah satu masalah besar walaupun saya cadang nak bawa motor nanti.

Jom kenal sepintas lalu. Ada lapan orang dalam bilik saya. Tapi seorang agak kurang peramah jadi mungkin akan ambil masa. Yang agak lama. Selalu tak ada dalam bilik sampai tahap kitorang semua tak tahu namanya lagi. Tak tahulah. Haha. Tapi yang lain sangat terbaik.

Antara rakan sebilik dan rakan satu level.

Atas katil saya, ada Boy. Boleh saya katakan hipster jugak. Pandai bergaya. Sebelah saya ada Joe. Sangat sempoi. Atas Joe pula ada Salam. Satu-satunya kawan sebilik juga berasal dari Melaka macam saya. Berdepan dengan katil saya ada Firdaus. Bakal hotstuff ni nanti. Haha. Atas Fir ada Man. Agak pious dan sangat ramah dengan kitorang semua. Sebelah Fir ada Pojie. Antara yang selalu jadikan suasana happening bak otaknya. Haha. Dan atas Pojie ialah kawan yang kurang peramah saya katakan tadi.

Salah satu topik yang agak panas berlaku sepanjang MDS. Salah satu budak medik telah memalukan UiTM di Twitter. Benda ni sangat viral di laman-lama sosial dan dah sampai pun ke pengetahuan ayahanda Naib Canselor. Lebih daripada tu, menurut info kawan saya di IPTA lain kata, Naib Canselornya pun ada sebut perkara tu pada siswa-siswi diorang. Tindakan pelajar berkenaan undang polemik jugalah terutama bagi pelajar-pelajar UiTM dan alumni mereka sendiri.

Bagi saya, tindakan pelajar tu agak melampau juga. Menghina. Dan saya pun dah lama rasa terkilan dan sedih pada orang-orang terutama bangsa Melayu sendiri yang suka sangat pandang rendah pada institusi seistimewa UiTM. Tak patut. Budak tu sekarang mungkin dalam proses untuk digugurkan taraf atau bahasa kasarnya, dibuang daripada menjadi warga UiTM. Hanya kerana satu tweet dalam masa tak sampai seminggu sebelum hari bermulanya sesi kuliah bermula. Ambil pengajaran ya, untuk saya dan kita semua.

Benarlah bagai dikata ayahanda, sekalipun ada yang tak memuaskan hati, salurkanlah dengan cara diplomasi, berakal dan betul. Saya selalu juga menjengah Facebook Dato' Prof. Ir. Dr. Sahol Hamid Abu Bakar dan saya selalu perhatikan, hampir semua yang dipos pelajar-pelajar di situ akan dijawab beliau sendiri. Jadi ayuhlah manfaatkan kemudahan ini sebaiknya.

Okey. Apapun, hujung minggu, Sabtu dan Ahad (hari ini) saya luangkan masa untuk jalan-jalan sekitar Shah Alam. Untuk tempoh tiga tahun lagi saya di sini, nak tak nak adalah satu keperluan belajar naik bas. Jadi hari Sabtu saya dan rakan-rakan sebilik ke Seksyen 7, di mana di situ ada Lorong Seni. Dah lama mengidam ke sini. Selalu tengok di Instagram, tapi hari ini dapat pengalaman itu sendiri. Memang gempak. Idea ke sini memang terbaik. We develop our brotherhood here. Taking photos and act like dah sebulan kenal. Haha.

Nak saya payung lagi banyak gambar? Follow Instagram saya. ;)

Ada satu lagi katanya di Seksyen 2, jadi saya pasti akan pergi kemudian nanti.

Hari kedua saya ke Pesta Buku Selangor. Sempat capai satu buku untuk studi dan satu lagi novel terbaharu karya penulis berbakat dan berpandangan jauh, abang Helmi Effendy. Bukunya kali ini bertajuk The Lost World. Tak lama saya di sini. Jadi tak habis jalan lagi. Tapi tak apa. Nampaknya selepas ini tiap tahun saya akan singgah Pesta Buku Selangor, sebagaimana Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Haha.


Jumaat, 29 Ogos 2014

Journey to the Future... Malaysia.

Assalamualaikum, semua.



Dua hari sahaja lagi. Maka saya ucapkan Selamat Menyambut Hari Kemerdekaan Negara yang ke-57 untuk seluruh rakyat Malaysia. Tahun ini pastinya tahun sukar buat negara apabila musibah demi musibah melanda sedikit sebanyak memberi kesan bukan sahaja pada ekonomi dan imej negara, bahkan emosi rakyat jelata. Tak cukup dengan duka sendiri, kita sama-sama berkongsi rasa atas nasib jauh lebih menyeksakan untuk saudara-saudara di Gaza. Atas setiap kesulitan, mohon ALLAH beri ketenangan dan kesabaran, kekuatan dan keyakinan bahawa semua yang berlaku pasti ada hikmahnya. Mudah-mudahan.

Okay. Walaupun suasana sambutan kemerdekaan negara pastinya akan turut terkesan, tapi semangatnya pasti kuat dirasakan. Hari Kemerdekaan bukan semata-mata mengingati hari bersejarah, bahkan mengenang jasa nenek moyang kita yang telah mewariskan negara seperti adanya hari ini. Sama-samalah kita sebagai generasi penyambung legasi menggalas amanah atas tanah ini.

Cewah. Haha. Saya serius jadi agak beremosi dan berhati-hati menyusun ayat bila timbul isu-isu seperti di atas. Jadi entri kali ini sekadar mahu berkongsi lagu ciptaan saya yang terbaharu. Lagu kali ini saya jadikannya dalam format instrumental (tiada penyanyi) dan boleh juga dijadikan sebagai muzik latar (background music).

Ia adalah tribute untuk Malaysia, sebuah negara berbilang kaum yang hidup dalam suasana yang harmoni dan aman damai. Maka itu saya beri sentuhan tradisional yang digabung pula dengan elemen moden yang rancak. Puas saya memikirkan tajuk sesuai, jadi saya memilih judulnya, 'Journey to the Future... Malaysia'. Signifikannya judul ini boleh dihayati lewat muziknya sendiri. Dari muzik agak perlahan, dengan elemen-elemen muzik tradisional beri gambaran permulaan untuk kita mengenang jasa orang lama.

Muzik dibawa pada skala lebih rancak dan moden pada suku akhir sebagai booster untuk generasi masa kini yang pastinya hidup dalam suasana serba canggih dan zaman dunia di hujung jari. Muzik synth ditekan sebelum ditutup dengan alunan seruling dan biola.

Harap korang menyukainya.

Sebelum itu, saya sempat membuat shooting. Shooting kali ini mungkin beri gambaran betapa lamanya saya tak update blog, samalah macam rumah usang tu. Hahaha.

Saya pun dah ada Instagram. Makin aktif di sana. Jadi jemput follow saya di Instagram! KLIK SINI









Rabu, 7 Mei 2014

Berakhirnya PBAKL 2014

Assalamualaikum.

2.4 juta pengunjung untuk pesta buku kali ini. WOWWW! Gila awesome! Mungkin benar, pertambahan luar biasa daripada 1.8 juta yang disasarkan pada awalnya dibantu faktor penambahan sehari bagi pesta tu. Iyalah, tahun ini pesta buku 11 hari, sebelum-sebelum, 10 hari. Tapi, saya dimaklumkan pada 1 Mei je, lebih 800 ribu berkunjung ke pesta buku. Cuti Hari Pekerja dimanfaatkan ke pesta buku. Itu hebat!

Tahun ini, saya memilih tarikh 26 dan 27 April saja untuk mempromosikan novel-novel saya terutama novel baharu, Bintang Madu. Tiada apa-apa masalah pun untuk saya tak terlibat pada hari-hari lain sebab saya pun menumpang di rumah saudara tapi rasanya cukuplah dua hari tu saja. Alhamdulillah, walaupun agak terkilan masih ramai rakan penulis tak dapat jumpa, tapi sepanjang dua hari itu, boleh tahan juga yang berkunjung berjumpa saya dan saya berjumpa mereka. Dari pembaca-pembaca, rakan-rakan media sosial, pelajar-pelajar sekolah dan kawan-kawan di UiTM Melaka sampailah ke rakan-rakan penulis yang berkelapangan. Seronok!

Jadi, ini antara pengunjung yang datang dan berjumpa saya. Meriahnya boleh tahan juga! 

Cikgu tersayang dari SMK Seri Tanjong datang dengan rombongan 6 bas! Turut bergambar ialah suami beliau. Romantik betul cikgu dan suami. :)
Antara pelajar dari bekas sekolah saya, SMK Seri Tanjong yang hadir dan bergambar. (Kredit: Cikgu Siti Nordiana)
Pembaca merangkap kawan supportive lagi sporting. Sabrina Shida namanya.

Shida bawak kawan. Mereka semua budak-budak Law. Jangan main-main! Itu Adila Zulkifli. Bakal novelis. Insya-ALLAH... :) (Kredit: Adila Zulkifli)
Ada pembaca bawa koleksi novel saya dari rumah macam Farina Inaz ini. Terima kasih.. Moga tercapai impian menjadi penulis, ya! :)

 
Ex-classmate Asasi TESL UiTM Lendu saya, Qina pun datang! Dia turut menyumbang suara dalam projek radio drama, The Deathly Vow. Klik sini.

Saya dan Hafiz Sidiqin.
Istimewanya pesta buku kali ni, saya bawakan hadiah iringan yang kecil dan taklah seberapa untuk setiap yang datang dan membeli novel saya. Penanda buku edisi terhad yang bukan untuk dijual! Hihi. Tak lebih adalah untuk menghargai pembaca-pembaca yang sudi menyokong saya selama ini... Terima kasih daun keladi. Allah sajalah dapat balas budi baik kalian.

 

Pesta buku kekal jadi medium paling utama untuk merapatkan bukan saja penulis dengan pembaca, bahkan penulis dengan penulis. Memandangkan saya berada di booth KarnaDya, jadi banyak masa saya manfaatkan dengan meminta nasihat dan berkongsi cerita dengan sifu saya, Auntie Aina Emir dan Abang Just. Sempat juga berjumpa Auntie Mimie Afinie, Auntie Putri Imaneisya (aka Puteri Erisya Riftha), Kak Ebriza Aminuddin dan Auntie Norhayati Berahim.

 
Dengan Auntie Aina dan Abang Just.

Dari kiri: Auntie Aina Emir, Auntie Mimie Afinie, Auntie Puteri Erisya Riftha, Kak Ebriza Aminuddin, saya dan Abang Just. (Kredit: Staf KD)


Pertama kali jumpa novelis hebat, Auntie Norhayati Berahim. :D
Selain novel baharu, pesta buku tahun ini juga menyaksikan kolaborasi saya dengan penerbit buku terkenal Ain Maisarah iaitu Blink Book! Tapi bukan menghasilkan buku dengan Blink Book (belum lagi, insya-ALLAH) tapi menghasilkan lagu! Ya, atas kerjasama dengan pengurus Ain Maisarah yang juga pemilik Blink Book, Tuan Syaizul Amal, saya dipertanggungjawabkan mencipta lagu untuk Blink Book dan watak-watak novel mereka.

Dengan bos Blink Book merangkap pengurus Kak Ain Maisarah, Tuan Syaizul Amal.
Untuk percubaan pertama, saya mencipta lagu Blink. Lagu itu dah diperdengarkan lebih awal di pesta buku dan kepada para penulis Blink Book sekali. Jadi, bila saya datang ke Blink Book, jumpa Abang Aman Wan, Abang Azanil, Kak Izanor dan semuanya, malunya bila mereka tahu saya pencipta lagu (dan penyanyi lagu itu juga). Haha  

(Dari IG Kak Eima Manan) Dengan penulis-penulis dan staf BlinkBook. Malunya waktu ni.. hihi

(Dari IG Abang Aman Wan) Bersama dengan pelukis komik dan vlogger terkenal, Abang Aman Wan!

Dapat jumpa Kak Izanor Sharif lagi tahun ni! Yeay! :D
Alhamdulillah. Untuk yang tak berkesempatan dan semuanya moga jumpa pesta buku tahun depan pula. Insya-ALLAH. Terima kasih! :)

Jumaat, 18 April 2014

DIARI WIRA - 15


Lagu Tema: Tentang Kita
Lagu: Hasif Hamsyari
Lirik: Mohd Haniff Mohamad Yusoff


Pilih Bab Pilihan:
1   2   3   4   5   6   7   8   9   10   11   12   13   14   15

<<< Klik untuk baca DIARI WIRA - 14

Khamis, 23 Mei (Hari Terakhir)

Inilah katil saya, sebelah pintu di Dorm 32...
Sejujurnya, ini adalah hari yang sangat menyedihkan kami. We called it ‘A Very Heart-Breaking Day’. Memandangkan malam tadi kami tidur hingga jam dekat pukul 2.00 pagi menyelami hati dan perasaan masing-masing, maka pagi terakhir aku di kem ini menjadi pagi paling lambat untuk aku bangun tidur. Apapun, aku masih sempat menjadi makmum dan aku jalankan tuntutan untuk mengejutkan ahli dorm aku yang lain buat kali terakhir. Demi terkenangkan kata-kata Efy dan Bob yang masing-masing mengatakan ‘Seriously, aku rasa Hasif dan macam mak dalam dorm kita ni,’ dan ‘Aku harap Hasif yang kejutkan aku buat kali terakhir dia kat kem ni esok pagi.’

Berlainan daripada pagi biasa, kali ini, sarapan kami adalah pada pukul tujuh pagi. Macam tahu-tahu saja nasi lemak adalah favourite kitorang dekat sini, maka nasi lemaklah yang dihidangkan untuk sarapan terakhir kami yang berlepas awal ini. Sungguh, sambalnya memang luar biasa sedap!

Dan kemudian, kami beratur dan berkawad ke dataran Dewan Kuliah untuk Majlis Perbarisan Perpisahan Pelatih-Pelatih Pelepasan Awal Kumpulan 2 Siri 10 Tahun 2013. Langkah memang terasa berat.

Majlis berlangsung dengan sangat lancar. Sehinggalah tamat perbarisan, barulah kemuncaknya dirasai.

Untuk kurang dua bulan, hubungan kami sesama pelatih di kem ini sudah menjadi seperti adik beradik. Di kem ini seperti di rumah anak-anak yatim di mana-mana cikgu-cikgu di sini sahajalah yang menjadi ibu bapa kami. Maka ikatan antara kami itu terlalu kuat untuk dileraikan.

Penuh rasa jujur dalam hati, awalnya memang aku teruja untuk balik dan sambung studi. Tapi ketika mana tibanya saat ini, aku tersepit antara dua situasi yang pilihannya memang sudah pasti. Segagah-gagah wira dan setabah-tabah wirawati, kami merelakan air mata tumpah dan kalau pun tidak jatuh ke bumi, kami tidak peduli betapa basah lencun sekalipun bahu-bahu kami.

Dan selama hayatku, ini adalah keharmonian yang tidak pernah aku gambarkan tetapi sangat menyamankan. Pelatih-pelatih yang berlainan agama, bangsa dan budaya saling berpelukan dengan penuh perasaan. Sekalipun warna kulit yang berbeza tetapi jernih air mata kami adalah sama.

Ya, kami saling berpelukan. Dan ini adalah perpisahan yang sebenar-benarnya antara kami sebagai pelatih di kem ini. Mungkin benar, untuk jangka masa yang tidak pasti, bila-bila masa sahaja kami akan berjumpa lagi. Tapi suasananya tidak akan pernah seharmoni sepanjang kami berada di sini.

118 pelatih termasuk aku sendiri, tiada pilihan lain selain meninggalkan kem ini dengan 1100 kenangan yang akan sentiasa segar terpahat dalam memori. Atas cikgu-cikgu yang sangat berbaik hati lagi memahami, dan wira dan wirawati yang aneka ragam dan menambah warna untuk aku menjadikannya pengalaman paling berharga, aku ucapkan terima kasih. Berbilion-bilion lemon. Tsk... Tsk...

Segalanya tamat pada lebih kurang pukul 9.30 pagi. Ketika pelatih lain diminta memasuki kelas Kenegaraan, kami yang dibenarkan balik kurang lima jam lagi, akan memulangkan semua baju dan seluar celoreng biru serta tali pinggan hutan dan kasut spike boot yang memang menjadi lambang dan identiti kebanggaan PLKN.

Sekali gus, kami diberikan telefon bimbit. Dan inilah masanya untuk kami merakamkan gambar kenang-kenangan sebanyak yang mungkin.

Aku tidak pernah masuk ke dorm lain selain dorm jiran yang sebelah-menyebelah iaitu Dorm 31 dan Dorm 33. Maka bila aku ke Dorm 35, rupanya sangat terang lagi cantik daripada Dorm 32, dorm aku yang malap dek terlindung dengan hutan dan tidak pula bertile. Apapun, di Dorm 32 inilah yang menjadi antara dorm paling terkenal dalam pelatih wira dengan pelbagai ragam dan aneka cerita, serta penuh dengan insan-insan istimewa. Hihi.

Bersama Timbalan Komandan Latihan.



KEBANGGAAN DAN MEMBANGGAKAN

Pelatih-pelatih pelepasan awal diberi sijil tamat latihan. Inilah masanya untuk kami yang tidak dapat berkawad pada akhir latihan 21 Jun, untuk menggunakan pengetahuan kawad kami untuk koman selaku penerima sijil. Dan sebelum itu, ada sesuatu yang sangat mencurigakan.

Kapten Hamizan, Timbalan Komandan Pengurusan menyatakan bahawa sebenarnya kami belum lagi tamat latihan. Tarikh tamat latihan kami adalah pada 26 hari bulan. Justeru, kami masih diiktiraf sebagai pelatih PLKN walaupun pada hari ini. Walau bagaimanapun, penjelasan beliau sedikit sebanyak melegakan kami. Rupa-rupanya, Tuan Komandan Latihan yang tidak dapat hadir kerana mesyuarat telah berbaik hati menggunakan kuasanya untuk memberi kami cuti awal tiga hari.

Majlis makan perpisahan ini bermula pukul 12 tengah hari. Tidak hanya dihadiri  jurulatih dan kami yang bakal pergi awal ini, pelatih yang kekal juga ada!

Setamat penerimaan sijil, maka kami dijamu dengan nasi minyak berlauk ayam masak merah dan... air suam. -.-‘

Di Dewan Makan ini jugalah, terdedahlah rahsia kepada hampir semua ahli kompeni Bravo dan beberapa ahli dari kompeni lain bahawasanya aku seorang penulis novel. Kebetulan, waktu itu aku membawa novel-novel aku untuk dihadiahkan kepada Tuan TKL sebagai penghargaan kepadanya.

Memang aku jenis yang suka melakukan sesuatu untuk membanggakan sesuatu yang aku banggakan. Oleh kerana aku bangga dengan semangat yang ada dalam Kem Nasuha ini, maka aku putuskan untuk membanggakannya pula dengan menghasilkan e-book yang kau orang sedang baca ini. Sedikit sebanyak, bau harum Kem Nasuha tidak hanya terletak pada rempah ratus dan herbanya semata-mata, bukan? Haha. Dan kalau boleh, semerbaknya melangkaui daerah Pagoh ini. Yeah!

Kami berehat-rehat di dorm. Dan kesempatan inilah kami gunakan untuk bergambar lagi.


----TIPS!

Bagi yang tiada akaun FB, YM, Twitter, Instagram, WeChat, WhatsApp atau apa sahaja media sosial, persiapkanlah sebelum pergi PLKN. Bukanlah nak elak dikatakan kolot, cuma tak naklah terus lost contact habis PLKN nanti, iya tak?
----------------------------------------------------------------------------------------------------
 
Dan ketika mana pelatih yang kekal mahu ke kelas untuk meneruskan rutin biasa – menyambung kelas Kenegaraan – kami beriringan bersama-sama dengan mereka. Aku dan pelatih pelepasan awal kini menunggu di sekitar kawasan pejabat untuk dibawa pulang oleh keluarga kami.

Berita tentang aku seorang penulis novel dan latar belakang aku terus menular. Kali ini, Cikgu Burn, Ustaz Alwi, Cikgu Abdullah, Cikgu Ramadan dan ramai lagi juga sudah mengetahuinya. Tidak ada lagi rahsia. Dan semuanya teruja meminta dengan harapan aku dapat menghasilkan buku. Aku pernah katakan akan menghasilkan buku itu dalam bentuk e-book dan inilah buku yang aku janjikan itu. Ya, yang sedang kau orang baca ini.

Dan ketika mana ayah aku sampai dengan adik bongsu aku, Aidil, beberapa pelatih yang kekal berkejaran menampal poster. Pilihan raya peringkat Kem Nasuha (satu projek kelas untuk modul kenegaraan: kerajaan) sudah dilangsungkan dengan peringkat awal, sudah pastilah perang poster. Yang aku tahu, parti terlibat adalah Parti Traktor dan Parti Kunci. Belum apa-apa lagi, sudah ada gosip yang aku dengar mengenai pilihan raya ini. Haha.

Aku teruskan langkah. Memang, masih banyak yang aku ingin alami di sini. Tapi kesempatan itu tidak ada lagi untuk aku. Sudah tiba masanya aku mencapai matlamat hidup yang aku idamkan sejak anak-anak lagi.

Selamat tinggal, Kem Nasuha. Insya-ALLAH, panjang umur aku akan datang lagi. Kalaupun tidak sebagai pelatih, pelawat atau sukarelawan pun, jadilah. 

PENUTUP


Kami mungkin bukan lagi sesiapa di luar nanti. Mungkin kami hanya insan biasa dan tidak dikenali. Tapi selagi kenangan ini kekal mewangi, kami akan sentiasa menjadi insan dikenali lagi istimewa, walapun hanya dalam kalangan kami sendiri.

Diari Wira saya berakhir di sini. Terima kasih. 

ENCORE PENULIS 

Sekali kau masuk PLKN, maksudnya kau kena lupakan cara hidup normal ala noble life. Sama ada untuk seketika atau selamanya, bergantunglah pada pilihan kau apabila meninggalkan kem nanti. Mungkinlah agak membebankan sepanjang tiga bulan, lebih atau kurang - dengan budak-budak yang gila-gila sekeliling korang atau jurulatih-jurulatih yang selalu akan menguji kesabaran korang dengan nonsensical-but-useful physical trainings atau kata-kata kasar yang mungkin akan mereka tuturkan atau dengan kelas yang selalu membuatkan korang rasa mengantuk tapi kau tak ada pilihan kecuali untuk memasang telinga. Kalau tak kena marah pun, mesti yang tidur akan dikejutkan juga. Tapi seseorang pernah beritahu saya, kalau kau memang dah tak larat dan tak mampu bertahan, kenapa tidak kau nikmati dan bergembira dengannya saja?

Percayalah. Saya telah lakukannya dan saya rasa saya perlu berterima kasih kepada orang itu apabila saya teringat nanti. Saya betul-betul tak boleh tahan pada mulanya, tapi saya jadikannya sebagai sesuatu yang boleh dinikmati dengan senang hati.

PLKN bukan Pusat Latihan Kanak-Kanak Nakal atau Patut Lah Kau Nakal atau Pakai Lorenglah Kau Nanti atau Pasti Lelah Kau Nanti. Tapi pada aku, PLKN lebih simbolik dan bermakna daripada kata-kata gambaran negatif itu.

Andai kata ada antara korang akan terpilih sebagai pelatih PLKN, maka set your mind yang PLKN adalah program yang menyeronokkan serta sangat bermanfaat. Jalanilah tanggungjawab yang diberikan oleh negara kepada kita dengan melibatkan diri seratus peratus dalam setiap aktiviti. Hanya dengan cara itulah kita akan bangga dengan pencapaian kita pada akhirnya nanti. Kalau tidak, korang akan merasakan PLKN sebagai program yang membosankan dan penglibatan korang adalah sia-sia dan bukan setakat merugikan masa dan tenaga korang sahaja, bahkan wang negara.

Diharapkan korang mendapat manfaat daripada diari saya yang korang baca tadi. Ini bukanlah pendedahan dan perkongsian secara holistik. Ecewah... Iyalah, saya tamatkan latihan sebulan lebih awal. Saya percaya, sebulan yang saya tidak sempat tempuhi itu pastinya ada banyak lagi perkara-perkara menyeronokkan macam khidmat komuniti, kembara halangan, pertandingan kawad, latihan renang, wirajaya dan macam-macam lagilah! Apapun, sejujurnya, bukan semua yang saya ceritakan adalah benar tapi saya berani jamin bahawa 99% adalah pengalaman saya yang sebenar. Tapi atas setiap kelemahan ini, saya yakin, Insya-ALLAH, sedikit sebanyak catatan ini boleh menjadi panduan berguna untuk korang semua selain menjadi galakan bahawasanya PLKN bukanlah seteruk dan seburuk yang disangka!

Jadi, ayuh kita sahut cabaran

-TAMAT-