Rabu, 7 Mei 2014

Berakhirnya PBAKL 2014

Assalamualaikum.

2.4 juta pengunjung untuk pesta buku kali ini. WOWWW! Gila awesome! Mungkin benar, pertambahan luar biasa daripada 1.8 juta yang disasarkan pada awalnya dibantu faktor penambahan sehari bagi pesta tu. Iyalah, tahun ini pesta buku 11 hari, sebelum-sebelum, 10 hari. Tapi, saya dimaklumkan pada 1 Mei je, lebih 800 ribu berkunjung ke pesta buku. Cuti Hari Pekerja dimanfaatkan ke pesta buku. Itu hebat!

Tahun ini, saya memilih tarikh 26 dan 27 April saja untuk mempromosikan novel-novel saya terutama novel baharu, Bintang Madu. Tiada apa-apa masalah pun untuk saya tak terlibat pada hari-hari lain sebab saya pun menumpang di rumah saudara tapi rasanya cukuplah dua hari tu saja. Alhamdulillah, walaupun agak terkilan masih ramai rakan penulis tak dapat jumpa, tapi sepanjang dua hari itu, boleh tahan juga yang berkunjung berjumpa saya dan saya berjumpa mereka. Dari pembaca-pembaca, rakan-rakan media sosial, pelajar-pelajar sekolah dan kawan-kawan di UiTM Melaka sampailah ke rakan-rakan penulis yang berkelapangan. Seronok!

Jadi, ini antara pengunjung yang datang dan berjumpa saya. Meriahnya boleh tahan juga! 

Cikgu tersayang dari SMK Seri Tanjong datang dengan rombongan 6 bas! Turut bergambar ialah suami beliau. Romantik betul cikgu dan suami. :)
Antara pelajar dari bekas sekolah saya, SMK Seri Tanjong yang hadir dan bergambar. (Kredit: Cikgu Siti Nordiana)
Pembaca merangkap kawan supportive lagi sporting. Sabrina Shida namanya.

Shida bawak kawan. Mereka semua budak-budak Law. Jangan main-main! Itu Adila Zulkifli. Bakal novelis. Insya-ALLAH... :) (Kredit: Adila Zulkifli)
Ada pembaca bawa koleksi novel saya dari rumah macam Farina Inaz ini. Terima kasih.. Moga tercapai impian menjadi penulis, ya! :)

 
Ex-classmate Asasi TESL UiTM Lendu saya, Qina pun datang! Dia turut menyumbang suara dalam projek radio drama, The Deathly Vow. Klik sini.

Saya dan Hafiz Sidiqin.
Istimewanya pesta buku kali ni, saya bawakan hadiah iringan yang kecil dan taklah seberapa untuk setiap yang datang dan membeli novel saya. Penanda buku edisi terhad yang bukan untuk dijual! Hihi. Tak lebih adalah untuk menghargai pembaca-pembaca yang sudi menyokong saya selama ini... Terima kasih daun keladi. Allah sajalah dapat balas budi baik kalian.

 

Pesta buku kekal jadi medium paling utama untuk merapatkan bukan saja penulis dengan pembaca, bahkan penulis dengan penulis. Memandangkan saya berada di booth KarnaDya, jadi banyak masa saya manfaatkan dengan meminta nasihat dan berkongsi cerita dengan sifu saya, Auntie Aina Emir dan Abang Just. Sempat juga berjumpa Auntie Mimie Afinie, Auntie Putri Imaneisya (aka Puteri Erisya Riftha), Kak Ebriza Aminuddin dan Auntie Norhayati Berahim.

 
Dengan Auntie Aina dan Abang Just.

Dari kiri: Auntie Aina Emir, Auntie Mimie Afinie, Auntie Puteri Erisya Riftha, Kak Ebriza Aminuddin, saya dan Abang Just. (Kredit: Staf KD)


Pertama kali jumpa novelis hebat, Auntie Norhayati Berahim. :D
Selain novel baharu, pesta buku tahun ini juga menyaksikan kolaborasi saya dengan penerbit buku terkenal Ain Maisarah iaitu Blink Book! Tapi bukan menghasilkan buku dengan Blink Book (belum lagi, insya-ALLAH) tapi menghasilkan lagu! Ya, atas kerjasama dengan pengurus Ain Maisarah yang juga pemilik Blink Book, Tuan Syaizul Amal, saya dipertanggungjawabkan mencipta lagu untuk Blink Book dan watak-watak novel mereka.

Dengan bos Blink Book merangkap pengurus Kak Ain Maisarah, Tuan Syaizul Amal.
Untuk percubaan pertama, saya mencipta lagu Blink. Lagu itu dah diperdengarkan lebih awal di pesta buku dan kepada para penulis Blink Book sekali. Jadi, bila saya datang ke Blink Book, jumpa Abang Aman Wan, Abang Azanil, Kak Izanor dan semuanya, malunya bila mereka tahu saya pencipta lagu (dan penyanyi lagu itu juga). Haha  

(Dari IG Kak Eima Manan) Dengan penulis-penulis dan staf BlinkBook. Malunya waktu ni.. hihi

(Dari IG Abang Aman Wan) Bersama dengan pelukis komik dan vlogger terkenal, Abang Aman Wan!

Dapat jumpa Kak Izanor Sharif lagi tahun ni! Yeay! :D
Alhamdulillah. Untuk yang tak berkesempatan dan semuanya moga jumpa pesta buku tahun depan pula. Insya-ALLAH. Terima kasih! :)

Jumaat, 18 April 2014

DIARI WIRA - 15


Lagu Tema: Tentang Kita
Lagu: Hasif Hamsyari
Lirik: Mohd Haniff Mohamad Yusoff


Pilih Bab Pilihan:
1   2   3   4   5   6   7   8   9   10   11   12   13   14   15

<<< Klik untuk baca DIARI WIRA - 14

Khamis, 23 Mei (Hari Terakhir)

Inilah katil saya, sebelah pintu di Dorm 32...
Sejujurnya, ini adalah hari yang sangat menyedihkan kami. We called it ‘A Very Heart-Breaking Day’. Memandangkan malam tadi kami tidur hingga jam dekat pukul 2.00 pagi menyelami hati dan perasaan masing-masing, maka pagi terakhir aku di kem ini menjadi pagi paling lambat untuk aku bangun tidur. Apapun, aku masih sempat menjadi makmum dan aku jalankan tuntutan untuk mengejutkan ahli dorm aku yang lain buat kali terakhir. Demi terkenangkan kata-kata Efy dan Bob yang masing-masing mengatakan ‘Seriously, aku rasa Hasif dan macam mak dalam dorm kita ni,’ dan ‘Aku harap Hasif yang kejutkan aku buat kali terakhir dia kat kem ni esok pagi.’

Berlainan daripada pagi biasa, kali ini, sarapan kami adalah pada pukul tujuh pagi. Macam tahu-tahu saja nasi lemak adalah favourite kitorang dekat sini, maka nasi lemaklah yang dihidangkan untuk sarapan terakhir kami yang berlepas awal ini. Sungguh, sambalnya memang luar biasa sedap!

Dan kemudian, kami beratur dan berkawad ke dataran Dewan Kuliah untuk Majlis Perbarisan Perpisahan Pelatih-Pelatih Pelepasan Awal Kumpulan 2 Siri 10 Tahun 2013. Langkah memang terasa berat.

Majlis berlangsung dengan sangat lancar. Sehinggalah tamat perbarisan, barulah kemuncaknya dirasai.

Untuk kurang dua bulan, hubungan kami sesama pelatih di kem ini sudah menjadi seperti adik beradik. Di kem ini seperti di rumah anak-anak yatim di mana-mana cikgu-cikgu di sini sahajalah yang menjadi ibu bapa kami. Maka ikatan antara kami itu terlalu kuat untuk dileraikan.

Penuh rasa jujur dalam hati, awalnya memang aku teruja untuk balik dan sambung studi. Tapi ketika mana tibanya saat ini, aku tersepit antara dua situasi yang pilihannya memang sudah pasti. Segagah-gagah wira dan setabah-tabah wirawati, kami merelakan air mata tumpah dan kalau pun tidak jatuh ke bumi, kami tidak peduli betapa basah lencun sekalipun bahu-bahu kami.

Dan selama hayatku, ini adalah keharmonian yang tidak pernah aku gambarkan tetapi sangat menyamankan. Pelatih-pelatih yang berlainan agama, bangsa dan budaya saling berpelukan dengan penuh perasaan. Sekalipun warna kulit yang berbeza tetapi jernih air mata kami adalah sama.

Ya, kami saling berpelukan. Dan ini adalah perpisahan yang sebenar-benarnya antara kami sebagai pelatih di kem ini. Mungkin benar, untuk jangka masa yang tidak pasti, bila-bila masa sahaja kami akan berjumpa lagi. Tapi suasananya tidak akan pernah seharmoni sepanjang kami berada di sini.

118 pelatih termasuk aku sendiri, tiada pilihan lain selain meninggalkan kem ini dengan 1100 kenangan yang akan sentiasa segar terpahat dalam memori. Atas cikgu-cikgu yang sangat berbaik hati lagi memahami, dan wira dan wirawati yang aneka ragam dan menambah warna untuk aku menjadikannya pengalaman paling berharga, aku ucapkan terima kasih. Berbilion-bilion lemon. Tsk... Tsk...

Segalanya tamat pada lebih kurang pukul 9.30 pagi. Ketika pelatih lain diminta memasuki kelas Kenegaraan, kami yang dibenarkan balik kurang lima jam lagi, akan memulangkan semua baju dan seluar celoreng biru serta tali pinggan hutan dan kasut spike boot yang memang menjadi lambang dan identiti kebanggaan PLKN.

Sekali gus, kami diberikan telefon bimbit. Dan inilah masanya untuk kami merakamkan gambar kenang-kenangan sebanyak yang mungkin.

Aku tidak pernah masuk ke dorm lain selain dorm jiran yang sebelah-menyebelah iaitu Dorm 31 dan Dorm 33. Maka bila aku ke Dorm 35, rupanya sangat terang lagi cantik daripada Dorm 32, dorm aku yang malap dek terlindung dengan hutan dan tidak pula bertile. Apapun, di Dorm 32 inilah yang menjadi antara dorm paling terkenal dalam pelatih wira dengan pelbagai ragam dan aneka cerita, serta penuh dengan insan-insan istimewa. Hihi.

Bersama Timbalan Komandan Latihan.



KEBANGGAAN DAN MEMBANGGAKAN

Pelatih-pelatih pelepasan awal diberi sijil tamat latihan. Inilah masanya untuk kami yang tidak dapat berkawad pada akhir latihan 21 Jun, untuk menggunakan pengetahuan kawad kami untuk koman selaku penerima sijil. Dan sebelum itu, ada sesuatu yang sangat mencurigakan.

Kapten Hamizan, Timbalan Komandan Pengurusan menyatakan bahawa sebenarnya kami belum lagi tamat latihan. Tarikh tamat latihan kami adalah pada 26 hari bulan. Justeru, kami masih diiktiraf sebagai pelatih PLKN walaupun pada hari ini. Walau bagaimanapun, penjelasan beliau sedikit sebanyak melegakan kami. Rupa-rupanya, Tuan Komandan Latihan yang tidak dapat hadir kerana mesyuarat telah berbaik hati menggunakan kuasanya untuk memberi kami cuti awal tiga hari.

Majlis makan perpisahan ini bermula pukul 12 tengah hari. Tidak hanya dihadiri  jurulatih dan kami yang bakal pergi awal ini, pelatih yang kekal juga ada!

Setamat penerimaan sijil, maka kami dijamu dengan nasi minyak berlauk ayam masak merah dan... air suam. -.-‘

Di Dewan Makan ini jugalah, terdedahlah rahsia kepada hampir semua ahli kompeni Bravo dan beberapa ahli dari kompeni lain bahawasanya aku seorang penulis novel. Kebetulan, waktu itu aku membawa novel-novel aku untuk dihadiahkan kepada Tuan TKL sebagai penghargaan kepadanya.

Memang aku jenis yang suka melakukan sesuatu untuk membanggakan sesuatu yang aku banggakan. Oleh kerana aku bangga dengan semangat yang ada dalam Kem Nasuha ini, maka aku putuskan untuk membanggakannya pula dengan menghasilkan e-book yang kau orang sedang baca ini. Sedikit sebanyak, bau harum Kem Nasuha tidak hanya terletak pada rempah ratus dan herbanya semata-mata, bukan? Haha. Dan kalau boleh, semerbaknya melangkaui daerah Pagoh ini. Yeah!

Kami berehat-rehat di dorm. Dan kesempatan inilah kami gunakan untuk bergambar lagi.


----TIPS!

Bagi yang tiada akaun FB, YM, Twitter, Instagram, WeChat, WhatsApp atau apa sahaja media sosial, persiapkanlah sebelum pergi PLKN. Bukanlah nak elak dikatakan kolot, cuma tak naklah terus lost contact habis PLKN nanti, iya tak?
----------------------------------------------------------------------------------------------------
 
Dan ketika mana pelatih yang kekal mahu ke kelas untuk meneruskan rutin biasa – menyambung kelas Kenegaraan – kami beriringan bersama-sama dengan mereka. Aku dan pelatih pelepasan awal kini menunggu di sekitar kawasan pejabat untuk dibawa pulang oleh keluarga kami.

Berita tentang aku seorang penulis novel dan latar belakang aku terus menular. Kali ini, Cikgu Burn, Ustaz Alwi, Cikgu Abdullah, Cikgu Ramadan dan ramai lagi juga sudah mengetahuinya. Tidak ada lagi rahsia. Dan semuanya teruja meminta dengan harapan aku dapat menghasilkan buku. Aku pernah katakan akan menghasilkan buku itu dalam bentuk e-book dan inilah buku yang aku janjikan itu. Ya, yang sedang kau orang baca ini.

Dan ketika mana ayah aku sampai dengan adik bongsu aku, Aidil, beberapa pelatih yang kekal berkejaran menampal poster. Pilihan raya peringkat Kem Nasuha (satu projek kelas untuk modul kenegaraan: kerajaan) sudah dilangsungkan dengan peringkat awal, sudah pastilah perang poster. Yang aku tahu, parti terlibat adalah Parti Traktor dan Parti Kunci. Belum apa-apa lagi, sudah ada gosip yang aku dengar mengenai pilihan raya ini. Haha.

Aku teruskan langkah. Memang, masih banyak yang aku ingin alami di sini. Tapi kesempatan itu tidak ada lagi untuk aku. Sudah tiba masanya aku mencapai matlamat hidup yang aku idamkan sejak anak-anak lagi.

Selamat tinggal, Kem Nasuha. Insya-ALLAH, panjang umur aku akan datang lagi. Kalaupun tidak sebagai pelatih, pelawat atau sukarelawan pun, jadilah. 

PENUTUP


Kami mungkin bukan lagi sesiapa di luar nanti. Mungkin kami hanya insan biasa dan tidak dikenali. Tapi selagi kenangan ini kekal mewangi, kami akan sentiasa menjadi insan dikenali lagi istimewa, walapun hanya dalam kalangan kami sendiri.

Diari Wira saya berakhir di sini. Terima kasih. 

ENCORE PENULIS 

Sekali kau masuk PLKN, maksudnya kau kena lupakan cara hidup normal ala noble life. Sama ada untuk seketika atau selamanya, bergantunglah pada pilihan kau apabila meninggalkan kem nanti. Mungkinlah agak membebankan sepanjang tiga bulan, lebih atau kurang - dengan budak-budak yang gila-gila sekeliling korang atau jurulatih-jurulatih yang selalu akan menguji kesabaran korang dengan nonsensical-but-useful physical trainings atau kata-kata kasar yang mungkin akan mereka tuturkan atau dengan kelas yang selalu membuatkan korang rasa mengantuk tapi kau tak ada pilihan kecuali untuk memasang telinga. Kalau tak kena marah pun, mesti yang tidur akan dikejutkan juga. Tapi seseorang pernah beritahu saya, kalau kau memang dah tak larat dan tak mampu bertahan, kenapa tidak kau nikmati dan bergembira dengannya saja?

Percayalah. Saya telah lakukannya dan saya rasa saya perlu berterima kasih kepada orang itu apabila saya teringat nanti. Saya betul-betul tak boleh tahan pada mulanya, tapi saya jadikannya sebagai sesuatu yang boleh dinikmati dengan senang hati.

PLKN bukan Pusat Latihan Kanak-Kanak Nakal atau Patut Lah Kau Nakal atau Pakai Lorenglah Kau Nanti atau Pasti Lelah Kau Nanti. Tapi pada aku, PLKN lebih simbolik dan bermakna daripada kata-kata gambaran negatif itu.

Andai kata ada antara korang akan terpilih sebagai pelatih PLKN, maka set your mind yang PLKN adalah program yang menyeronokkan serta sangat bermanfaat. Jalanilah tanggungjawab yang diberikan oleh negara kepada kita dengan melibatkan diri seratus peratus dalam setiap aktiviti. Hanya dengan cara itulah kita akan bangga dengan pencapaian kita pada akhirnya nanti. Kalau tidak, korang akan merasakan PLKN sebagai program yang membosankan dan penglibatan korang adalah sia-sia dan bukan setakat merugikan masa dan tenaga korang sahaja, bahkan wang negara.

Diharapkan korang mendapat manfaat daripada diari saya yang korang baca tadi. Ini bukanlah pendedahan dan perkongsian secara holistik. Ecewah... Iyalah, saya tamatkan latihan sebulan lebih awal. Saya percaya, sebulan yang saya tidak sempat tempuhi itu pastinya ada banyak lagi perkara-perkara menyeronokkan macam khidmat komuniti, kembara halangan, pertandingan kawad, latihan renang, wirajaya dan macam-macam lagilah! Apapun, sejujurnya, bukan semua yang saya ceritakan adalah benar tapi saya berani jamin bahawa 99% adalah pengalaman saya yang sebenar. Tapi atas setiap kelemahan ini, saya yakin, Insya-ALLAH, sedikit sebanyak catatan ini boleh menjadi panduan berguna untuk korang semua selain menjadi galakan bahawasanya PLKN bukanlah seteruk dan seburuk yang disangka!

Jadi, ayuh kita sahut cabaran

-TAMAT-

Sabtu, 12 April 2014

DIARI WIRA - 14


Lagu Tema: Tentang Kita
Lagu: Hasif Hamsyari
Lirik: Mohd Haniff Mohamad Yusoff


Pilih Bab Pilihan:
1  2  3  4  5  6  7  8  9  10  11  12  13  14  15

<<< Klik untuk baca DIARI WIRA - 13

DORM 32 PRIVATE PARTY

Aku langsung tak tahu-menahu tentang parti perpisahan dorm aku, Dorm 32 malam ini.

Sungguh, dari pemerhatian aku, hanya dorm ini sahaja yang membuat parti yang demikian. Aku tidak tahu idea siapa tapi aku syak, Efy. Sebab Efy yang aku kenal, memang seorang yang sentimental walaupun dia seorang yang agak ganas terutama waktu dia marah. Haha.

Lebih kurang 11.30 malam itu, Efy bagi arahan untuk tidak mengizinkan sesiapa pun orang luar untuk masuk ke dorm kami. Parti ini adalah untuk kami bersepuluh sahaja – aku, Amirul, Muresh, Wan, Shahrul, Efy, Azhar, Bob, Mok dan Tuah.

Berdiri dari kiri: Efy, Amirul, Muresh, aku, Wan. Duduk dari kiri: Tuah, Mok, Bob, Shahrul, dan Azhar. Err... bawah itu Ketua Wira, AJ. Haha
Untuk malam terakhir ini, aku sendiri awal-awal sudah bercadang untuk tidur di bawah sama-sama, bercantum tilam.

Untuk menjadikannya dalam suasana santai, kami keluarkan makanan-makanan ringan untuk dimakan sama-sama. Ada yang kami beli siang tadi untuk parti malam ni. Haha.
 
Selepas siap props, maka kami duduk dalam bulatan yang cemerlang seperti kumpulan kecil dalam kelas. Haha.

Aku, Mirul, Mok dan Shahrul diasingkan, kerana kamilah insan yang diraikan pada malam ini. Dan bermulalah ucapan dengan dimulai oleh Efy, dan kemudian Azhar, Wan, Bob, Muresh dan Tuah.

(Dari kiri) Mirul, aku dan Mok.
Antara lain, mereka mengucapkan terima kasih dan seronok menjadi ahli dalam dorm ini. Kesyahduan mula terasa saat masing-masing meluahkan rasa dengan penuh jujur dan ikhlas. Tak tahulah, tapi aku memang seorang yang cepat ‘touching’. Jadi memang agak sedih dengar luahan setiap seorang antara mereka. Yang paling tak dapat aku lupakan, Efy cakap, “Jujur, weyh. Aku anggap Hasif dah macam mak dalam dorm ni. Aku tak taulah macam mana aku nak bangun pagi kalau dia dah pergi nanti. Sama jugak, Shah... Mok...”

Mak? Haha. Aku tak tahu sama ada nak marah atau nak gelak. Tapi sejujurnya, aku memang sangat ambil berat tentang ahli dorm aku. Aku sangat hargai setiap antara mereka. Sedikit sebanyak, aku menganggap kenyataan Efy itu sebagai penghargaan bahawa sesungguhnya aku diterima dan disenangi oleh mereka. Alhamdulillah.

Dan kemudian tibalah giliran untuk kami yang nak balik ni berucap. Dimulakan dengan Shahrul, yang menceritakan bagaimana dia seronok menjadi ahli dorm ni walaupun dia masuk lambat memandangkan dia dulu ahli Delta yang dipindah menjadi ahli Bravo disebabkan kekurangan bilik. Namun, dia memerlukan waktu yang sangat singkat untuk sekepala dengan kitorang, warga Bravo.

Giliran aku berucap. “Mungkin korang tak tahu bagaimana kehidupan aku dekat luar sana, tapi sebenarnya, hidup aku kat sini dengan kat luar berbeza gila. Tujuan aku masuk kem ni, target aku ialah nak jadi remaja yang biasa, macam korang. Aku dah dapat pengalaman tu. Jadi terima kasih sebab jadikan aku sebahagian daripada korang sampai sekarang.”

Sumpah, memang sebak gila.

Amirul pulak membacakan titah daripada hatinya betapa dia sangat berterima kasih dan meminta maaf kalau pernah terusik hati sesiapa. Mok pun sama.

Kami berborak panjang, termasuk nasihat untuk Tuah yang dianggap macam ahli bongsu (maknae bak kata orang Korea) dalam dorm ni. Aku melihat bagaimana malam ni, semangat brotherhood antara kami sangat ketara kuat. Sangat luar biasa.

Dalam pada itu, kami dikejutkan dengan bayangan-bayangan di luar tingkap. Tertinjau-tinjau. Kami mulanya diam, cuma memerhatikan. Efy dan Mok beberapa kali keluar untuk buat tinjau, kot-kot adalah budak-budak lain yang sengaja nak mengacau. Tapi tak ada.

Sepanjang aku di sini, memang tak ada apa-apa gangguan daripada yang 'bukan manusia'. Jadi aku pun memang seboleh-boleh mengelak berfikir yang bukan-bukan walaupun kadang-kadang terfikir jugak. Dahlah ni hari terakhir aku.

Di sinilah timbulnya saspens apabila rupa-rupanya, ada beberapa orang cikgu sedang buat rondaan. Salah seorangnya ialah Cikgu Khairul. Cikgu Khairul sendiri telah mengetuk pintu dan masuk dalam bilik kami. Nyaris-nyaris aku fikirkan kitorang semua akan kena denda sebab tidur lewat (jam waktu tu dah dekat 12.30 rasanya).

Tapi rupa-rupanya, dia dah mendengar semuanya. Dia menjelaskan yang dia tertarik dengan aktiviti kami ni.

Sebelum berangkat, Cikgu Khairul meninggalkan kami dengan pesanan yang sangat menyentuh hati kami. Cikgu Khairul kagum dengan semangat kami satu dorm tapi dia beranggapan, hubungan dengan Tuhan adalah lebih utama. Dalam segala hal, mengingati Tuhan adalah yang terutama.

Sempat ahli dorm aku berbangga memperkenalkan aku sebagai seorang novelis muda. Aku tersipu-sipu saja. Selepas Cikgu Khairul pergi, kami menyambung bicara kami.

Wan antara ‘gengster’ yang disegani juga dalam kalangan wira di kem ni. Jadi dia memang tahu segala hal yang berlaku dalam kalangan ‘gengster-gengster’, baik daripada ahli Bravo mahupun kompeni lain.

Dia menceritakan bagaimana dia sebenarnya telah menjaga ahli-ahli dorm ni. Contohnya, dia mengakui berita tentang ketidakpuasan hati seorang wira terhadap Amirul tapi Wan mengingatkan dengan tegas, “Kalau kau berani usik budak dorm aku, kau cubalah.” Aku sendiri tidak tahu-menahu puncanya tapi selaku manusia biasa, perbuatan dan pertuturan kita tidak selalunya mampu menjaga hati lain manusia.

Dan kemudian, tentang prank keterlaluan yang berlaku pagi tadi. Wanlah orang yang bertanggungjawab menegaskan agar aku dan Amirul tidak diusik atas rasa hormat dia. Aku dan Amirul antara orang yang terselamat daripada dikenakan prank itu ketika hampir semua ahli Bravo yang akan balik telah pun terkena.

Aku jujur agak cemburu jugak sebab tak dapat layanan yang sama, tapi ya ampun, aku pun tak nak dapat layanan macam tu. Sangat nakal dan aku pun rasa tak manis diceritakan melainkan korang dan semua yang baca catatan ni sekarang adalah lelaki. Haha.

Semua yang jadi 'tok dalang' amatlah friendly, dan prank diorang yang nakal amat tu tak lebih hanyalah sebagai gurauan suka-suka - sebab mereka memilih untuk tidak bersedih di kala ramai antara mereka akan tamat PLKN awal daripada mereka. Tak ada sekelumit dendam atau riak-riak tak puas hati pun aku tengok bila diorang kena prank tu.

Dan malam itu, tersingkap pula lembaran kisah duka Tuah, seorang yatim yang sangat kasihan. Mungkin tak manis kalau aku ceritakan kisah hidupnya yang sangat menyayat perasaan hingga aku dan ahli dorm lain menangis kerana simpati sampai terkenang orang-orang yang kami sayangi serta bersyukur dan menginsafi diri.

Malam itu, adalah malam terindah bagi kami. Setelah puas kami menyelami hati masing-masing, kami tidur dengan nyenyaknya. Sungguh, malam ini adalah malam penuh bererti. Aku tidak pernah mengalami malam seperti malam ini, perkongsian rasa yang menyentuh hati emosi, yang mengukuhkan ikatan persahabatan antara kami.

Aku tidur dalam senyuman malam itu. Mengharapkan agar hari esok akan ada sinar yang lebih cemerlang dalam setiap antara kami.

Amin...


Sabtu, 5 April 2014

DIARI WIRA - 13



Lagu Tema: Tentang Kita
Lagu: Hasif Hamsyari
Lirik: Mohd Haniff Mohamad Yusoff


Pilih Bab Pilihan:
1  2  3  4  5  6  7  8  9  10  11  12  13  14  15

<<< Klik untuk baca DIARI WIRA - 12

Sabtu, 18 Mei
DERMA DARAH

Bukti. Haha.
Hari ini hari Sabtu. Hari ini juga aku nekad mahu mendermakan darah aku bagi yang memerlukan. Memang aku gemuruh gila sampaikan banyak kali aku tanyakan soalan ini kepada jururawat, "Sakit tak, nurse?"

Waktu kau tanya masa sunat ke, ambil darah ke, mana-mana doktor akan beri jawapan yang klise. Tak sakit... Kalau sakit pun, sakit macam semut gigit saja. Huh...

Alhamdulillah, semua berjalan dengan baik. Ini kali pertama aku menderma darah dan aku rasa cukup berbangga. Moga-moga dengan darah aku ini dapat menyelamatkan nyawa.

Selesai derma darah, aku dibenarkan berbaring dalam sepuluh minit sebelum perlu duduk dan makan biskut dan air yang disediakan. Waktu itulah aku rasa macam nak pitam, sangat teruk. Tapi aku duduk diam dan lebih kurang setengah jam, barulah aku kuatkan diri untuk berjalan. Alhamdulillah, sihat. Haha.

Kalau hendak tahu, aku berdarah O. Aku derma sebanyak 350ml saja, sebab berat aku ringan sangat katanya. Lepas derma darah, aku dimestikan berehat enam jam daripada melakukan aktiviti-aktivit berat. Baru terfikir hendak basuh baju lepas ini.

Aku jadi muazzin semasa solat Asar. Alhamdulillah...

SEMBUR NYAMUK

Ada satu insiden agak melucukan. Ketika kami sedang mengaminkan doa selepas solat Maghrib, adalah manusia-manusia yang sembur nyamuk di sekitar kawasan kem itu dan semakin menghampiri kawasan surau.

Hendak dijadikan cerita, maka bertempiaranlah semuanya keluar daripada surau untuk mengelak daripada terhidu asap semburan itu. Adalah dalam sepuluh minit, kami masuk semula dan meneruskan aktiviti semula seperti biasa.

SALAH FAHAM

Lepas minum malam, wira Bravo berjumpa dengan cikgu yang dilapor ke tatatertib itu. Nyata, dia telah salah faham dengan kami. Dia beranggapan bahawa kami bencikan dia. Maka dia putuskan bahawa selepas ini, dia tidak mahu 'cuit' kami langsung dan dia terus beredar pergi.

Ahli-ahli Bravo berpecah menjadi dua puak yang beremosi memikirkan jalan yang terbaik. Ini mungkin konflik untuk diari aku ini yang aku harapkan akan mendapat klimaks dan penamat yang bahagia sebelum aku balik ke rumah pada 23 Mei ini.

Tangan kanan aku masih agak kekok menulis dan rasa cepat lenguh selepas diambil darah tengah hari tadi. Maka cukuplah rasanya aku tulis setakat ini sahaja dulu.

Ahad, 19 Mei
Rutin hari Ahad yang klise, sarapan pagi dengan Koko Crunch. It's not Koko Crunch actually. Tapi biasalah, kalau yang terkenal adalah Colgate, baik ubat gigi Safi ke, Junior Kids ke, White apa benda semua dihentam sebagai Colgate juga. Got it?

Semua yang sudah semak UPU dan dapat tawaran perlu berjumpa dengan Cikgu Sukma. Jadi aku dan Mirul bersama-sama berjumpa dengan Cikgu Sukma.

Terserempak dengan Tuah. Dan dia sedang bermain-main dengan anak ular. Akhirnya aku sekali main dengan ular itu. Hahaha.

Dan akhirnya, aku dapat tahu yang aku akan lapor di universiti tersebut pada 2 Jun nanti. Kalau 23 Mei ini aku balik, aku sempatlah menghadiri majlis kahwin sepupu, Kak Nadia. Aku pernah dibela dan dijaga oleh keluarga Kak Nadia yang mana ibu bapanya yang sepatutnya aku gelar Maklang dan Paklang tapi aku gelarkan abah dan mama.


Dengan Kak Nadia dan suami di Tanjung Piai, Johor. Gambar daripada pos ini.

Isnin, 20 Mei


TALI TINGGI!

Sejarah tercipta lagi. Pertama kali dalam seumur hidup aku merasai pengalaman flying fox dan repelling. Sangat awesome! Bukan aku tidak pernah menghadiri mana-mana kem sebelum ini, cuma semua kem yang pernah aku pergi tidak menawarkan aktiviti flying fox! Aku tidak gayat pada ketinggian malah aku sukakannya. Masih aku ingat bagaimana gembiranya aku naik kereta kabel semasa di Langkawi dan meniti jambatan gantung di Taman Negara Pahang. Awesome gila! Macam nak pergi tiap hari. Haha.

Waktu aku pakai kelengkapan semua, cikgu-cikgu mula berbicara tentang aku rupanya seorang penulis novel. Cikgu Ain yang mulakan dulu. Dan beralih pula soal buku mengenai pengalaman di PLKN ini.

PETANDA?

Hari ini aku lelah dan lesu gila. Baru aku perasan, syampu aku sudah hendak habis. Begitu juga dengan sabun dan pencuci muka aku. Ini macam bagi petanda yang aku akan meninggalkan kem ini tidak lama lagi.

Apalagi, aku sendiri tidak pasti apa sebabnya demam yang aku dapat petang itu. Adakah sebab aku gembira atau sedih hendak balik? Sungguh, aku rasa tidak bersemangat sekarang.

Petang itu suhu aku panas. Perkara ini disahkan sendiri kawan-kawan dalam dorm aku. Memang semua tidak sangka, aku yang selalunya paling sihat dalam kalangan mereka semua demam juga pada akhirnya.

Tapi malam selepas solat Isyak, ketika mana aku hendak ambil ubat batuk dan sekali gus mahu memastikan suhu badan aku, alat pengukur suhu menunjukkan aku normal.

Pelik, kan? Demam pulih dalam tempoh yang sangat sekejap. Ini betul-betul rekod.

Selasa, 21 Mei

LATIHAN KAWAD TERAKHIR

Rehat sekejap.
Pagi ini, Alfa dan Charlie pula ambil giliran untuk tali tinggi manakala Bravo dan Delta ada latihan kawad. Mula-mula aku target konfem bosan atas beberapa sebab.

Pertama, berdasarkan pengalaman budak-budak Alfa dan Charlie, mereka kata latihan kawad ini sangat menyeksakan!

Kedua, awal-awal lagi Cikgu Adnan, cikgu yang bakal ajarkan kami kawad marah-marah. Seolah-olah bagi petanda tidak baik.

Tapi rupa-rupanya, kawad ini tidaklah sebosan mana pun. Dengar cerita, Bravo dan Delta beruntung sebab banyak rehat. Tidak tahu hendak komen apa. Keseluruhannya, aku tetap merasakan tali tinggi lebih memenatkan tapi sangat menyeronokkan. Mananya tidak penat? Berjemur bahawa matahari, mendaki pula bukit untuk sampai ke menara tali tinggi yang sememangnya terletak di atas bukit. Ini bermakna stamina yang dituntut bukanlah sedikit!

Cikgu Adnan rupa-rupanya ada sisi bergurau di sebalik perwatakannya yang garang tadi. Dia sempat mengenakan beberapa ahli Bravo macam Bob, Panjang, Amir dan Karau yang dibasahkan kepala botak mereka dengan air.

PULAU BERACUN

Petang itu ada aktiviti dipanggil Pulau Beracun dengan dikendalikan oleh Cikgu Harun. Aku main sama memandangkan tidak lama lagi, aku akan meninggalkan kem ini. Maka inilah antara masa-masa keemasan untuk aku mencipta kenangan manis sepanjang berada di sini.

Kenangan manis yang aku maksudkan ialah mencapai kemenangan untuk kompeni aku, Bravo. Tapi aku silap! Bravo bermain dengan sikap betul-betul hendak bermain. Susah aku mahu terangkan tapi mereka sangat seronok bermain-main!!

Dalam erti kata lain, kami semua macam sudah tidak peduli soal menang atau kalah. Habis tiga baldi air yang sepatutnya dijaga daripada tumpah disimbah pada aku yang bermain dengan skema dan bersungguh-sungguh. Ya, aku basah kuyup.

Aku fikir, aktiviti ini sememangnya diwujudkan untuk pelatih berseronok cuma... caranya yang kami, Bravo mainkan adalah terlebih ekstrem. Haha.

Bila aku fikirkan, aku sudah tidak lagi kecewa apabila Bravo kalah di tangan Delta. Malah aku mampu ketawa bermain air bersama-sama mereka. Ini mengingatkan aku tentang satu madah puitis...

"Kenangan yang buruk pun boleh menjadi kenangan terindah."

Cikgu Harun hanya geleng kepala. Aku tak rasa dia marah, sebab ada senyuman menyertai gelengan kepalanya. Benar-benar memahami, layaknya seperti seorang bapa kami.

SESI KARAOKE

Semalam, macam-macam lagu jiwang karat mereka semua dendangkan ramai-ramai. Petang ini pun.

Kau orang pun mungkin tidak akan percaya bila kawan bilik aku yang berbangsa India, Muresh pun mampu menyanyi lagu-lagu Melayu era dulu-dulu. Malah, dia puji mengatakan lagu-lagu Melayu sedap-sedap belaka!

Cikgu Fairuz yang tiba-tiba masuk dalam dorm kami pun sudah tidak mampu berkata apa selain "Teruskan" tanda memahami kami sedang bergembira, menghabiskan sisa-sisa hari terakhir untuk bersama-sama.

Tidak tahulah apa silapnya, sejak derma darah hari tu, tangan kanan aku cepat lenguh masa menulis. Dan perkara ini sedikit sebanyak agak mengganggu aku yang memang suka menulis. Risau pun ada juga.

Rabu, 22 Mei

SUDIRMAN SEKETIKA

Kelas Kenegaraan hari ini, kami belajar tentang elemen rakyat. Macam-macam misi kami laksanakan tapi yang paling mencuri tumpuan sudah tentulah sketsa. Kumpulan aku, 1Padu kena buat sketsa berkenaan tokoh bernama Sudirman Haji Arshad. Tiga kumpulan lain kena buat sketsa berkenaan Perdana Menteri Malaysia iaitu Datuk Seri Najib Tun Razak, pereka kasut terkenal dunia kelahiran Malaysia iaitu Datuk Jimmy Choo dan pemain badminton nombor satu dunia juga kelahiran Malaysia, Datuk Lee Chong Wei. Sedikit iklan mengenai Datuk Jimmy Choo, ada satu babak dalam muzik video nyanyian kumpulan terkenal Korea iaitu BEAST bertajuk Beautiful Night yang memaparkan kasut yang dipakai salah seorang anggota kumpulan, jelas tertera 'Jimmy Choo'. Ada banyak lagi artis antarabangsa dan bangsawan ternama yang pernah menggayakan kasut Datuk Jimmy Choo. Hebat, bukan?

Kami diberikan teks berkenaan latar belakang dan sejarah hidup tokoh terpilih dan diberi setengah jam untuk berlatih. Dan tak pasal-pasal ahli kumpulan aku lantik aku sebagai Sudirman. Aku tidak boleh terima kenyataan bila kena baring dan kena pukul dengan bapanya yang emosi tak tentu pasal. Nasib emaknya baik dan manis saja menangis di sisi. Hahaha.

OBJEK 1PADU

Misi ini pun sangat menyeronokkan di mana kami kena reka satu produk yang melambangkan negara ciptaan kami. Kami antara yang paling lambat dapat idea untuk cipta produk sampailah ahli kumpulan aku yang dipanggil 'K', cadang tentang vakum. Bincang punya bincang, maka kami sepakat menghasilkan 1Padu Super Vacuum P5000. Kami reka produk dengan bahan-bahan terpakai dan siapa sangka, kami menang!

Mana tidaknya, vakum kami ini sangatlah bagus sehingga boleh terbang dan membersihkan sesawang labah-labah. Tambah canggih, ia hanya dikawal dengan alat kawalan jauh! Touch screen lagi. Haha.

Agak sedih bila kami yang bakal balik 23 Mei dipanggil ke hadapan dan diberi ucapan penghargaan. Sebelum balik, aku dapatkan autograf daripada cikgu-cikgu di kelas Kenegaraan ini. Oh ya, termasuk Melody, gadis Cina yang sangat pendiam dan manis orangnya namun siapa sangka, dia Ketua Wirawati Delta! :)

Kelas seterusnya akan sentuh elemen kerajaan yang mana akan ada pilihan raya olok-olok dijalankan di kem ini. Aku sudah semak komponen terlibat dan nama aku tersenarai sebagai pegawai Suruhanjaya Pilihan Raya (SPR). Tapi apakan daya, aku tidak mungkin akan sempat melaluinya... :(

Waktu nak balik, pelajar lain sedang bersedia untuk pilihan raya. Berbaju Melayu ialah bakal 'wakil rakyat'. Haha.

Jumaat, 4 April 2014

Tabir Gemawan - Lagu Tribute untuk MH370



Saat berita tentang kehilangan kapal terbang MH370, enam hari selepas hari lahir saya ke-19, yang terbayang di fikiran saya ialah penerimaan ahli keluarga mangsa. Saya percaya, keluarga adalah orang terpenting dalam hidup setiap antara kita, kalau bukan realiti, ia adalah yang sepatutnya.

Sampai hari ini, kehilangan MH370 kekal menjadi tanda tanya. Media seolah-olah takkan berhenti membawa perkhabaran dan persoalan, malah kadangkala sengaja memberi kontroversi. Selagi jasad tidak nampak, selagi misteri tidak terungkai, selagi itulah MH370 akan disebut-sebut tanpa henti. Ahli keluarga terlibat dalam kehilangan kapal terbang yang meraih perhatian dunia - ini pastinya bukan penerimaan yang mudah untuk ahli keluarga penumpang dan anak kapal itu sendiri.

Kehidupan di kampus agak membataskan ketersampaian saya untuk mengikuti sorotan tragedi ini, apatah lagi dengan sambungan internet yang agak lambat di sini. Tapi sebagai rakyat Malaysia, saya terheret sama dalam kancah perasaan yang berdukacita, serta berkongsi kesedihan ditanggung ahli keluarga mangsa. Selain doa, 'Tabir Gemawan' adalah dedikasi peribadi saya untuk mengingati tragedi yang membawa seribu hikmah kepada kita semua. 


Kaver lagu ialah kapal-kapal terbang kertas (paper plane) sebagai satu simbolik memperingati MH370. Selain itu, kapal-kapal terbang yang mengarah ke langit ini boleh ditafsirkan juga sebagai doa dan harapan yang tidak putus-putus.

Moga dapat anda selami lirik dan lagu yang saya hasilkan ini dengan sebaiknya. Terima kasih.