Sabtu, 28 Februari 2015

6 Tahun Sebagai Penulis

Tiada ulasan:
Assalamualaikum...

Dah lama tak menulis blog. Tapi  bila lihatkan rating blog yang tak pernah senyap, saya rasa blog ini masih dikira relevan untuk saya berkongsi cerita. Hihi. Insya-ALLAH.

Alhamdulillah, hari ini, 28 Februari 2015 adalah ulang tahun keenam saya sebagai penulis. Walaupun 2014 tahun yang agak sunyi bagi saya daripada aktiviti penulisan, saya kira berbaloi juga. Iyalah, saya memulakan program Ijazah Komunikasi dan Pengajian Media (Kewartawanan) di UiTM Shah Alam saya pada September 2014. Sebelum tu, saya memang nekad mahu fokus untuk pengajian saya sebab saya perlu buktikan pada beberapa orang istimewa terutama mak saya, (haha) insya-ALLAH, ini adalah pilihan saya terbaik untuk saya dan dia.

Sungguh, saya gembira dengan program pilihan saya dan Alhamdulillah, keputusan baru-baru ini, saya menerima Anugerah Dekan. Ingin saya titipkan terima kasih untuk semua atas ucapan tahniah dan yang mendoakan saya. Moga kita semua selalu dirahmatiNya.

Insya-ALLAH, 2 Mac (lusa) saya akan memulakan Semester Kedua saya. Tidak lain, saya memandang ke hadapan dan moga-moga semester ini tiada masalah dan lancar. Lagi-lagi bermulanya semester jatuh pada hari jadi saya yang genap 20 tahun. Moga ini petanda permulaan yang baik untuk tahun ini. Mudah-mudahan...

Diam tidak pun, tahun 2014 saya hasilkan novel percuma di blog ini dengan judul Diari Wira. Ia adalah catatan pengalaman saya sepanjang dua bulan menjadi wira Pusat Latihan Khidmat Negara (PLKN) di Kem Pagoh, Johor. Kalau korang akan menjalani PLKN, saya sarankan bacalah Diari Wira ni sebab 90 peratus adalah pengalaman saya yang sebenar tau! Termasuk yang sudah pun tamat menjalani PLKN, Diari Wira insya-ALLAH boleh mengembalikan kenangan tak boleh dilupakan sepanjang hidup! Kalau nak baca, KLIK SINI!

Saya perlu berterima kasih untuk banyak pihak. Daripada famili, pihak sekolah, kawan-kawan sehinggalah pihak penerbitan KarnaDya, rakan-rakan penulis, pembaca dan semua yang membantu. Mustahil untuk saya sampai ke tahap ini tanpa mereka dan anda semua. Hihi. Terima kasih beribu-ribu lemon!

Dalam itu pun, saya menerima banyak pertanyaan daripada bakal-bakal penulis melalui Facebook saya. Insya-ALLAH, rasanya setakat ini saya menjawab semua pertanyaan berkaitan penulisan. Sungguh, saya berkongsi ilmu yang saya tahu dan yang pernah pula saya ambil daripada rakan-rakan penulisan saya. Jadi, kalau ada pertanyaan, boleh saja tanyakan saya di Facebook Page saya atau melalui e-mel saya.

Pengisian blog ini insya-ALLAH akan lebih membawa manfaat. Selain coretan peribadi, saya mahu kongsikan mana-mana soalan menarik dan isu-isu yang wajar dikupas dari pandangan saya. Almaklumlah, sedikit sebanyak ini juga medan untuk saya mempraktikkan ilmu dalam program ijazah saya. Haha.

Saya tidak berani bercakap panjang tentang apa yang akan saya bawakan pada 2015 ini. Cuma doakanlah yang terbaik ya! Untuk anda yang membaca, moga 2015 membawa memori-memori manis untuk kita semua. Amin...

Khamis, 18 September 2014

Tiga cerpen berpindah ke Portal Ilham!

Tiada ulasan:
Assalamualaikum...


Dukacita saya maklumkan penutupan blog Wanna Be Your Love yang selama ini memaparkan e-novel saya seperti Wanna Be Your Love dan beberapa cerpen saya secara percuma. Penutupan blog ini akan berkuatkuasa pada bila-bila masa dalam tempoh terdekat. Malah ada cerpen-cerpen telah disekat.

Tapi, sukacita saya maklumkan pulak, cerpen-cerpen dalam blog itu sudah dipindahkan ke Portal Ilham. Secara keseluruhannya ada tiga cerpen seperti berikut:

1. KE HADAPAN AWAK (1105 bacaan di blog Wanna Be Your Love)

(Klik sini untuk baca di Portal Ilham)
Cerpen yang saya tulis tentang kegusaran seorang wanita apabila lelaki yang dicintai tiba-tiba mintak putus dan berlaku dingin sedangkan lelaki itu cukup ilmu agamanya dan tidak pernah mengecewakannya. Namun akhirnya sepucuk surat menjelaskannya.

2. CINTA STAIL KITA (3434 bacaan di blog Wanna Be Your Love)

(Klik sini untuk baca di Portal Ilham)
Bukan mahu mengkritik, jauh sekali membuat sesiapa sentap. Tapi lebih daripada itu, cerpen ini cuma memahami sudut kehendak lelaki yang mahukan perempuan terbaik untuk dijadikan isteri. Isteri yang direstui keluarga. Isteri yang diredhai Allah. Isteri sampai syurga. Cewah.

4. HUJAN DAN AIRMATA (1174 bacaan di blog Wanna Be Your Love)

(Klik sini untuk baca di Portal Ilham)
Kadang-kadang kebetulan itu membuat kita terfikir akan ujian Allah buat kita. Ia lebih menyedarkan untuk tidak mudah menyalahkan nasib lewat watak 'aku' dan pentingnya ada orang yang mendampingi kita untuk memahami dalam susah dan senang lewat watak Lisa.

Cerpen-cerpen ini adalah cerpen-cerpen cinta yang saya tulis dengan mengutamakan mesej yang beraneka. Mudah-mudahan dapatlah diambil teladan yang terlintas saat korang menghayatinya, dan buang jauh-jauh segala yang buruk dan terlintas kala membacanya.

Sungguh, sayang nak tutup blog yang dah kumpul pageviews dekat 21 ribu ni. Tapi untuk jangka masa panjang, ini adalah jalan terbaik. Apatah lagi, Portal Ilham miliki komuniti penulisan yang kuat dan ramai.

Malah, untuk waktu yang ada ini, saya sedang menyiapkan manuskrip novel terbaru saya yang mungkin akan saya muatnaik bab demi bab di Portal Ilham juga. Yang pasti, novel kali ini lebih kepada fantasi moden yang berlatarkan masa hari ini, sedikit eleman sains fiksyen, thriller dan pastinya cinta. Jadi, apa-apa maklumat akan saya maklumkan di blog ini atau di Facebook dan Instagram saya. Stay tuned!

Apapun, terima kasih atas komen-komen membina, pengikut-pengikut setia dan semua yang pernah singgah, baca atau tidak blog Wanna Be Your Love yang tak seberapa tu. Moga ukhwah kita akan berterusan ya! :D

Ahad, 7 September 2014

Minggu pertama di Shah Alam

1 ulasan:
Assalamualaikum w.b.t

*Minggu pertama dalam tajuk tak bermakna aku akan tulis untuk minggu kedua, ketiga dan seterusnya. Ini bukan lagi ala-ala Diari Wira. Haha. Mana tahu ada masa panjang ini kelak aku buat kisah cinta. Doakanlah, untuk semua yang mahu saya tulis novel cinta. XD

Alhamdulillah, ramai yang dah maklum dekat FB dan Insta bahawasanya saya melanjutkan pelajaran peringkat Ijazah Sarjana Muda dekat UiTM Shah Alam dalam kursus Komunikasi dan Pengajian Media (Masscomm) major in Journalis (Kewartawanan).

Ini kali kedua saya tempuh Minggu Destini Siswa (MDS) dan tak keterlaluan saya katakan, hampir semua agak tidak suka dengannya. Almaklum, minggu inilah yang menyeksa fizikal dan mental. Berjalan kaki dari satu tempat ke satu tempat, cuaca yang tak menentu, keramaian orang yang beratur panjang, waktu tidur yang secara purata saya congakkan kurang empat jam sehari! Jadi tak mustahil lah ramai yang tersengguk-sengguk bila ada ceramah (saya pun) kecuali topik-topik panas.

Tapi itulah. Bila difikir-fikirkan balik, kakak-kakak dan abang-abang siswa ni lagi tertekan rasanya. Seminggu awal kena mereka datang untuk merancang dan simulasi, dah sampai pula kena berdepan dengan 3000 lebih kerenah pelajar baru lagi dan memastikan kelancaran majlis lagi. Atas usaha yang mereka lakukan, saya ucapkan terima kasih!

Dengan mak dalam bilik sebelum akhirnya saya hidup di atas kaki sendiri di Shah Alam. Haha

Saya dapat Kolej Perindu 1, antara kolej lama yang lejen kat sini. Cewah. Bangunan lama. Bilik luas, tapi bila kongsi lapan orang, agak padat jugak. Kawan-kawan sebilik ramai, kebanyakan masscomm cuma lain major. Setakat ni agak happening jugak dorm kitorang. Haha. Tapi serius agak jeles jugaklah dengan Nasir, ex-coursemate TESL di UiTM Lendu dulu. Dapat kolej yang nampak baru, dan tandas dia... pergh. Terbaik. Satu lagi kesulitan saya bilik semak peta, kolej saya jauh dengan fakulti. T.T

Tak apalah. Jauh-jauh pun bersyukur jugak. Harap-harap semester depan dapat kekal dalam kampus. Kalau boleh tak naklah sewa luar. Selain rate harga yang mahal, pengangkutan pun salah satu masalah besar walaupun saya cadang nak bawa motor nanti.

Jom kenal sepintas lalu. Ada lapan orang dalam bilik saya. Tapi seorang agak kurang peramah jadi mungkin akan ambil masa. Yang agak lama. Selalu tak ada dalam bilik sampai tahap kitorang semua tak tahu namanya lagi. Tak tahulah. Haha. Tapi yang lain sangat terbaik.

Antara rakan sebilik dan rakan satu level.

Atas katil saya, ada Boy. Boleh saya katakan hipster jugak. Pandai bergaya. Sebelah saya ada Joe. Sangat sempoi. Atas Joe pula ada Salam. Satu-satunya kawan sebilik juga berasal dari Melaka macam saya. Berdepan dengan katil saya ada Firdaus. Bakal hotstuff ni nanti. Haha. Atas Fir ada Man. Agak pious dan sangat ramah dengan kitorang semua. Sebelah Fir ada Pojie. Antara yang selalu jadikan suasana happening bak otaknya. Haha. Dan atas Pojie ialah kawan yang kurang peramah saya katakan tadi.

Salah satu topik yang agak panas berlaku sepanjang MDS. Salah satu budak medik telah memalukan UiTM di Twitter. Benda ni sangat viral di laman-lama sosial dan dah sampai pun ke pengetahuan ayahanda Naib Canselor. Lebih daripada tu, menurut info kawan saya di IPTA lain kata, Naib Canselornya pun ada sebut perkara tu pada siswa-siswi diorang. Tindakan pelajar berkenaan undang polemik jugalah terutama bagi pelajar-pelajar UiTM dan alumni mereka sendiri.

Bagi saya, tindakan pelajar tu agak melampau juga. Menghina. Dan saya pun dah lama rasa terkilan dan sedih pada orang-orang terutama bangsa Melayu sendiri yang suka sangat pandang rendah pada institusi seistimewa UiTM. Tak patut. Budak tu sekarang mungkin dalam proses untuk digugurkan taraf atau bahasa kasarnya, dibuang daripada menjadi warga UiTM. Hanya kerana satu tweet dalam masa tak sampai seminggu sebelum hari bermulanya sesi kuliah bermula. Ambil pengajaran ya, untuk saya dan kita semua.

Benarlah bagai dikata ayahanda, sekalipun ada yang tak memuaskan hati, salurkanlah dengan cara diplomasi, berakal dan betul. Saya selalu juga menjengah Facebook Dato' Prof. Ir. Dr. Sahol Hamid Abu Bakar dan saya selalu perhatikan, hampir semua yang dipos pelajar-pelajar di situ akan dijawab beliau sendiri. Jadi ayuhlah manfaatkan kemudahan ini sebaiknya.

Okey. Apapun, hujung minggu, Sabtu dan Ahad (hari ini) saya luangkan masa untuk jalan-jalan sekitar Shah Alam. Untuk tempoh tiga tahun lagi saya di sini, nak tak nak adalah satu keperluan belajar naik bas. Jadi hari Sabtu saya dan rakan-rakan sebilik ke Seksyen 7, di mana di situ ada Lorong Seni. Dah lama mengidam ke sini. Selalu tengok di Instagram, tapi hari ini dapat pengalaman itu sendiri. Memang gempak. Idea ke sini memang terbaik. We develop our brotherhood here. Taking photos and act like dah sebulan kenal. Haha.

Nak saya payung lagi banyak gambar? Follow Instagram saya. ;)

Ada satu lagi katanya di Seksyen 2, jadi saya pasti akan pergi kemudian nanti.

Hari kedua saya ke Pesta Buku Selangor. Sempat capai satu buku untuk studi dan satu lagi novel terbaharu karya penulis berbakat dan berpandangan jauh, abang Helmi Effendy. Bukunya kali ini bertajuk The Lost World. Tak lama saya di sini. Jadi tak habis jalan lagi. Tapi tak apa. Nampaknya selepas ini tiap tahun saya akan singgah Pesta Buku Selangor, sebagaimana Pesta Buku Antarabangsa Kuala Lumpur. Haha.